Mengancam dengan Perceraian: Jangan Lakukan Itu dalam Pernikahan!

Mengancam dengan perceraian
Mengancam dengan perceraian
0 Komentar

Kata perceraian dapat menjadi hal yang tidak terhindarkan saat terjadi konflik besar dalam pernikahan. Pasangan bisa saja saling melontarkan kalimat yang berujung mengancam dengan perceraian terhadap satu sama lain.

Namun, itu bukanlah hal yang baik. Persoalan bisa menjadi semakin rumit, terlebih ketika perilaku mengancam dengan perceraian itu digunakan sebagai senjata andalan.

Artikel ini akan memaparkan bagaimana mengancam dengan perceraian berdampak kepada hubunganmu.

Baca Juga:Jangan Berargumen dengan Pasangan! Kamu Bisa Mendorong Hubungan ke Ujung Tanduk5 Cara Menghadapi Konflik yang Harus Kamu Hindari, Bahaya untuk Hubunganmu!

Dampak Mengancam dengan Perceraian pada Pernikahanmu

Perilaku mengancam dengan perceraian dengan lantang adalah sesuatu yang tidak dapat dengan mudah dibatalkan, dan dampaknya jauh lebih negatif dibandingkan sekadar memikirkan perpisahan secara sepintas lalu. Jadi mengapa membuat ancaman perceraian begitu merusak suatu hubungan? Beberapa dampaknya bisa meliputi:

Menciptakan rasa tidak aman dalam suatu hubungan. Mengancam dengan perceraian atau akan pergi jika pasangan tidak menuruti keinginanmu membuat hubunganmu kurang aman. Ini mengubah dinamika argumen dan asumsimu, membuka pintu menuju masa depan yang terpisah. Pasanganmu mungkin mulai memikirkan perceraian juga.

Membuat komunikasi menjadi lebih sulit. Ketika kamu atau pasanganmu telah mengancam dengan perceraian, maka akan semakin sulit untuk mengatasi masalah mendasarnya. Pasanganmu mungkin cenderung tidak membicarakan masalahnya atau cenderung berusaha menyembunyikan sesuatu dari dirimu di kemudian hari. Hal ini menciptakan rasa takut ditinggalkan dan komunikasi jujur yang sulit dihilangkan.

Memperburuk konflik. Alih-alih mengatasi masalah secara langsung dan berupaya menyelesaikan atau mengatasinya, ancaman perceraian cenderung hanya memperparah konflik. Menambah rasa frustrasi dan rasa sakit hati karena ketidakpercayaan dan kurangnya rasa aman hanya akan memperburuk masalah.

Paul DePompo, PsyD, terapis perilaku kognitif bersertifikat dan penulis, menjelaskan, ‚ÄúPasangan tidak boleh menggunakan kata D selama pertengkaran kecuali hal ini merupakan pertimbangan serius dan tidak diucapkan dalam keadaan marah. Alasan mengapa mengancam dengan perceraian berbahaya adalah karena hal ini membuka pintu bagi perceraian.”

Dia melanjutkan dengan berkata, “Hal ini traumatis karena membawa hubungan dari janji ‘sampai mati’, menjadi sekarang, ‘mungkin tidak terlalu banyak’.” Dr. DePompo juga menekankan bahwa hal ini dapat menghasilkan “mode perlindungan” dan bukan “mode pemecahan masalah”.

0 Komentar